Neraca Saldo Setelah Penutupan - cardiff university

Dalam setiap bisnis, seorang pelaku usaha pasti akan membuat jurnal atau catatan untuk mengetahui keadaan finansial  bisnis mereka itu sendiri. Dengan adanya jurnal, semua perputaran uang, mulai dari pemasukkan, pengeluaran hingga modal dapat tersusun rapi. Lebih lanjut, pembuatan jurnal harus dilakukan secara kontinyu atau berkelanjutan namun ada beberapa pakem yang harus Anda ketahui.

Biasanya, seorang pelaku usaha akan membuat jurnal dalam periode tertentu. Misalnya, Anda memiliki bisnis di bidang kerajinan, Anda harus melakukan rekap sebulan sekali atau dua bulan sekali, tergantung dari ketentuan Anda sebagai pemilik. Dalam setiap periode tersebut, Anda bisa membandingkan bagaimana ‘kesehatan’ dari bisnis Anda.

Dalam setiap pembuatan jurnal, Anda wajib melakukan beberapa kali pemeriksaan. Salah satu komponen penting dari jurnal agar lebih maksimal adalah dengan menghitung neraca saldo setelah penutupan. Dengan adanya kalkulasi ini, Anda bisa meminimalisir kesalahan atau dengan kata lain, Anda dapat memastikan jika buku besar telah tercatat secara maksimal atau dengan. Lantas, apa dan bagaimana cara membuat neraca saldo setelah penutupan?

Apa Itu Neraca Saldo Setelah Penutupan?

Neraca saldo penutupan adalah sebuah cara untuk menguji kebenaran sebuah jurnal sebelum masuk ke dalam buku besar. Hal ini dilakukan untuk meyakinkan kembali jika jurnal yang Anda telah buat benar dan tidak ada kesalahan. Biasanya, neraca saldo setelah penutupan akan dibuat ketika Anda ingin membuka jurnal baru untuk periode ke depannya.

Tidak semua akun dapat dihitung di neraca saldo setelah penutupan sebab hanya akun riil saja (harta, utang dan modal) yang bisa. Sedangkan, akun nominal (pendapatan dan beban) tidak dapat dimasukkan karena itu termasuk ke dalam jurnal penutup.  Sebagai informasi, sebelum membuat neraca saldo setelah penutupan, Anda diwajibkan untuk mengetahui jurnal penutupnya terlebih dahulu.

Format Pembuatan

Sama seperti yang telah dikatakan sebelumnya, Anda harus membuat neraca saldo setelah penutupan ketika telah menyelesaikan jurnal penutup yang berisikan akun nominal seperti pendapatan dan beban. Karena akun nominal sudah dihitung di jurnal penutup,  Anda tidak perlu lagi memasukkanya ke dalam neraca saldo setelah penutupan. Ingat, hanya ada akun riil (harta, uang dan  modal) yang bisa dimasukkan.

Ini dia beberapa komponen yang harus Anda masukkan dalam pembuatan neraca ini.

– Nama Perusahaan
– Neraca Saldo Setelah Penutupan
– Tanggal Pembuatan

Kemudian, Anda bisa lanjutkan dengan membuat tabel yang berisikan beberapa identitas seperti di bawah ini:

– Kode Barang
– Nama Akun
– Debet
– Kredit

Contoh Pembuatan

PT. Maju Jaya

Neraca Saldo Setelah Penutupan

17 Agustus 2018

Kode Akun Nama Akun Debit  Kredit
130/12 Uang Kas Rp. 500,000  –
125/11 Gaji Pegawai  – Rp. 50,000,000
133/12 Bayar Listrik  – Rp. 1,200,000

Keterangan:

  • Ada tiga akun riil yang bisa dimasukkan ke dalam kotak di atas, yakni harta, uang dan modal.
  • Perbedaanya, akun harta harus masuk ke debit sedangkan uang dan modal masuk ke kredit.
(Visited 4.580 times, 1 visits today)