Kelebihan & Kekurangan Akuntansi Akrual Dalam Pencatatan Bisnis

Dalam Akuntansi terdapat metode yang sangat familiar yaitu akrual. Akuntansi akrual adalah konsep pencatatan pendapatan saat diperoleh dan beban saat terjadi. Penggunaan pendekatan ini juga berdampak pada neraca, di mana piutang atau hutang dapat dicatat bahkan tanpa adanya penerimaan kas atau pembayaran tunai yang terkait.

Akuntansi berbasis akrual dapat dikatakan sebagai pendekatan standar untuk mencatat transaksi untuk semua bisnis yang lebih besar. Konsep ini berbeda dari basis kas akuntansi, di mana pendapatan dicatat saat kas diterima, dan beban dicatat saat kas dibayarkan.

Misalnya, pada perusahaan yang beroperasi di bawah basis akrual akan mencatat penjualan segera setelah mengeluarkan faktur kepada pelanggan, sementara perusahaan berbasis kas malah akan menunggu untuk dibayar sebelum mencatat penjualan. Demikian pula, perusahaan berbasis akrual akan mencatat biaya saat terjadi, sementara perusahaan berbasis kas malah akan menunggu untuk membayar pemasoknya sebelum mencatat biaya.

Baca juga: Cara menerapkan manajemen piutang yang baik agar revenue stream perusahaan tetap stabil

Pada akuntansi ini, cenderung memberikan pengakuan pendapatan dan pengeluaran yang lebih merata dari waktu ke waktu, dan oleh karena itu dianggap oleh investor sebagai sistem akuntansi yang paling valid untuk memastikan hasil operasi, posisi keuangan, dan arus kas suatu usaha atau bisnis

Adapun kelebihan dan kekurangan akuntansi akrual adalah sebagai berikut:

Kelebihan metode akrual

  • Memberi Anda gambaran akurat tentang keseluruhan arus kas bisnis Anda
  • Menunjukkan kepada Anda gambaran yang jelas tentang pendapatan dan pengeluaran Anda untuk membantu Anda membuat keputusan keuangan yang cerdas
  • Memberikan pandangan keuangan jangka panjang yang lebih baik
  • Memberi Anda pilihan untuk menangguhkan penghasilan atas pengembalian pajak Anda untuk kemungkinan keringanan pajak yang lebih besar

Berikut adalah beberapa kelemahan akuntansi akrual

Lebih kompleks daripada metode akuntansi lainnya
Tidak menunjukkan gambaran yang jelas tentang uang tunai di tangan
Lebih memakan waktu

Perbedaan Akuntansi Kas dan Akuntansi Akrual

Perbedaan antara akuntansi kas dan akuntansi akrual terletak pada waktu ketika penjualan dan pembelian dicatat dalam akun Anda. Pada akuntansi kas penjualan atau beban tidak diakui sampai kas diterima atau disetorkan.

Sedangkan pada akuntansi ini, perusahaan bisa mengakui adanya pendapatan atau beban walaupun belum menerima ataupun melakukan pembayaran secara tunai. Umumnya lebih banyak usaha kecil yang memilih untuk menggunakan akuntansi kas dari pada akuntansi akrual karena pada akuntansi kas dinilai sangat mudah untuk menentukan kapan transaksi telah terjadi (uang ada di bank atau di luar bank) dan tidak perlu melacak piutang atau hutang.

Berikut ini merupakan contoh bagaimana akuntansi kas dan akuntansi akrual mempengaruhi laba secara berbeda.

Di bawah ini merupakan rincian transaksi bisnis dalam satu bulan:

  • Mengirimkan faktur sebesar 6.000.000 untuk jasa yang diselesaikan bulan ini
  • Menerima tagihan sebesar 1.000.000 dalam biaya pengembang untuk pekerjaan yang dilakukan bulan ini
  • Membayar biaya 750.000 untuk tagihan yang Anda terima bulan lalu
  • Menerima 1.000.000 dari klien untuk proyek yang ditagih bulan lalu

Dampak pada arus kas

Dengan menggunakan metode cash basis, keuntungan untuk bulan ini adalah 250.000 (pendapatan 1.000.000 dikurangi biaya 750.000). Sebaliknya dengan menggunakan metode ini, keuntungan untuk bulan ini adalah 5.000.000 (pendapatan 6.000.000 dikurangi biaya 1.000.000). Contoh ini menampilkan bagaimana tampilan arus pendapatan dan arus kas dapat dipengaruhi oleh proses akuntansi yang digunakan.

Baca juga: Cara mengukur pendapatan bisnis dengan baik

Dampak pada pajak

Sekarang bayangkan jika contoh di atas terjadi antara bulan november dan desember 2020. Salah satu perbedaan antara akuntansi kas dan akrual adalah bahwa mereka mempengaruhi pendapatan dan pengeluaran tahun pajak mana yang dicatat. Dengan menggunakan cash basis accounting, pendapatan dicatat saat Anda menerimanya, sedangkan dengan metode akrual, pendapatan dicatat saat Anda mendapatkannya.

Mengikuti contoh di atas, dengan menggunakan akuntansi akrual, jika Anda menagih klien sebesar 6.000.000 pada bulan desember 2020, maka Anda akan mencatat transaksi tersebut sebagai bagian dari pendapatan 2020 Anda (dan dengan demikian Anda diharuskan untuk membayar pajaknya), bahkan jika Anda akhirnya menerima pembayaran pada bulan Januari 2021.

(Visited 98 times, 1 visits today)